Waduh, Terciduk Di duga Pertemuan Antara Oknum Camat dan Pengusaha BPNT Menjadi Sorotan Masyarakat Publik

oleh -13 views

Infoindonesianews.com – Minggu, 28 Maret 2021.

Pandeglang,Banten – Camat, Tita Yunengsih S Pd M Pd, bersama Sekmat, Wahyudin Kecamatan Koroncong Kabupaten Pandeglang, beserta agen / E Warong, melakukan pertemuan di salah satu rumah pengusaha suplier CV Mutiara sebagai perusahaan pemasok Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) menjadi sorotan wartawan dan para aktivis pandeglang.

Indonesia terbukti kebenaran pertemuan tersebut dengan melakukan konfirmasi ke beberapa pihak yang terkait seperti Sekretaris Kecamatan (Sekmat) Koroncong, Wahyudin.

Menurut Wahyudin, Jumat (26/03/2021), Pukul 14.00 WIB bertempat di Kantor Kecamatan Koroncong, kepada awak media membenarkan adanya pertemuan tersebut. Karena kata Wahyudin dirinya ikut mendampingi Camat Tita mengikuti undangan di rumah Ibu Neneng, Direktur CV Mutiara, selaku pengusaha pemasok komoditi pada program BPNT di Kecamatan Koroncong.

“Waktu itu saya diajak Ibu Camat untuk mendampingi beliau dalam undangan Ibu Neneng pemasok sembako, dan saat itu sebenarnya undangan dengan para agen BPNT juga, tapi tidak banyak yang ikut,” jelas Wahyudin

Hal senada disampaikan Camat Koroncong, Tita Yunengsih saat dikonfirmasi awak media melalui pesan WhatsApp, Sabtu (27/03/2021) mengatakan, dirinya mendapat undangan resmi melalui surat dalam rangka evaluasi.

“Saya Timkor, dan Saya hadir dengan Ketua Timkor. Tidak untuk ikut campur menentukan pengusaha suplier, agen mau kemana saja silahkan,” tandas Tita seraya berbalik bertanya, “Emang salah gitu undangan tersebut ke saya selaku timkor untuk evaluasi?, Saat itu juga saya ingin tau maksudnya apa karena diundang juga diundang, “imbuhnya

Tita pun menyampaikan, kalau kehadirannya sama sekali tidak ada indikasi apa pun, karena dirinya hanya ingin menyampaikan bahwa BPNT, sebagai program pemerintah harus tepat dan berkualitas.

“Saya pro masyarakat, tidak menuntut mencari sesuap nasi. Dan saya juga menyampaikan kalau agen tidak lagi di dalam perusahaan tersebut. Dan waktu itu saya sampaikan kalau kami mohon maaf.

Intinya kata Tita dalam pesan WA, dirinya selaku camat dalam rangka pembinaan dan pengawasan dan ingin melindungi agen, tidak bermasalah.

“Jangan khawatir dengan saya, karena saya tidak melihat saya hanya ingin setiap orang tidak ada ketersinggungan ketika mengundang saya. Makanya diundang saya datang. Itu saja,” tuturnya seraya mengatakan, Allah pun tidak tidur dengan niat saya datang memenuhi undangan suplayer.

Terkait Memorandum of Understanding (MoU) atau kerjasama suplier dengan agen menurutnya, itu hanya dilakukan selama tiga bulan. Namun jika akan membuat kembali, itu harus berdasarkan hasil evaluasi.

“Kan saya tau juga kalau agen hanya 3 bln MOU nya. Maka kalau lanjut atau tidaknya harus berdasarkan hasil evaluasi, untuk diketahui selama ini kami timkoor program kecamatan selalu memberikan masukan untuk komoditi yang baik. Dan waktu memantau saya langsung ke agen, soal temuan saya juga memberikan surat pemberitahuan beberapa hal temuan ke agen, In syaa Allah saya akan profesional sebagai penanggungjawab timkor, “pungkasnya

Menanggapi hal itu Ketua PERPAM Banten, Erland Ferlany Fazry kepada indonesiasatu.co.id melalui telphon selularnya menyesalkan adanya pertemuan Camat selaku Aparatur Sipil Negara (ASN) yang melakukan pertemuan dengan pengusaha BPNT. Karena kata pertemuan Erland tersebut dapat mencoreng nama baik birokrasi Pemerintah Kabupaten Pandeglang.

Apalagi Camat selaku Timkoor Program BPNT dan yang ditemuinya seorang pengusaha suplier BPNT, hal ini jelas akan asumsi atau pun persepsi negatif dari masyarakat terutama dari para pengusaha suplier BPNT lainnya, ada apa antara Camat dan Pengusaha tersebut, dan akan muncul asumsi kepada persaingan usaha yang tidak sehat, “jelas Erland

Melihat prilaku timkor kecamatan seperti ini kata Erland, wajar saja kalau banyak pihak mempertanyakan kenapa dari bulan Januari 2021 Program Sembako di Kabupaten Pandeglang berantakan dan amburadul, ternyata banyak oknum birokrat menyalahgunakan wewenang.

“Miris saya liatnya ada pengusaha mengundang pejabat dan pejabatnya mau – mau saja, ini sangat menghawatirkan, bahkan memalukan, hal ini jangan dibiarkan, dan untuk kelangsungan program BPNT di Kabupaten Pandeglang, kami kedekatan pihak Kementrian Sosial Republik Indonesia kiranya dapat turun langsung BPNT di Kabupaten Pandeglang, “cetusnya

Lebih lanjut kata Erland, yang telah dilakukan Camat Koroncong tentunya patut diduga telah melanggar etika dan disiplin seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) seperti yang diatur dalam PP 53 Tahun 2010.
“Kan aturan disiplin PNS yang diatur dalam rangka mewujudkan PNS yang handal, profesional, dan bermoral sebagai penyelenggara pemerintahan yang menerapkan prinsip-prinsip kepemerintahan yang baik (good governance), “ungkap Erland.

Narasumber Pewarta : Andang Suherman / Lansir : (Red) Indonesiasatu Pandeglang